Latest Stories

Subscription

FREEWESTPAPUANOW!

TOP 5 Most Popular Post

Recently Comments


    PILIHAN BERITA DISINI

Translate

News

News



NABIRE-- Ketua KNPB Wilayah Nabire, Sadrak Kudai masih di rumah tahanan Polres Nabire. Hanya karena demo damai mendukung Pertemuan International Lawyers for West Papua (ILWP) di Belanda dan merayakan HUT KNPN ke-VI, ia bersama belasan aktivis dan rakyat ditangkap dan dipukul oleh Polisi kolonial Indonesia di Nabire tanggal 19 Nofember 2014.

Sebelum ketua KNPB Sadrak Kudiai ditangkap. hari Sabtu 1 November 2014 lalu pada jam 03;00 sore Wpb.  baca ini : Kaki tangan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dalam hal ini Kaporles Nabire membayar masyarakat dan memerinta mengunjungi kediaman Ketua KNPB  wilayah Nabire.

Mereka yang datang  diantaranya  yakni 1). Yakobus Muyapa, 2). Yulianus Nawipa. 3). Edi Tebai. 4). Daud Kadepa. saat itu kata mereka bahwa " Kamu tidak usah bicara Papua Merdeka lagi", "Nanti besok ke Kantor Porles Nabire buat Pernyataan tidak bicara Papua Merdeka "

Saat itu juga Ketua KNPB  dengan keras membanta tamu tanpa undangan tersebut, dan mengatakan "Siapa saja yang tergabung dalam kalian punya Tim".Stop Jual orang Papua!!!

Penangkapan yang dilakukan oleh Kepolisian Nabire terhadap aktivis Komite Nasional Papua Barat (KNPB) Wilayah Nabire dan rakyat Papua dilakukan di dua tempat yakni Penangkapan pertama pada pukul 07.30 di sekitar wilayah Kali Bobo dan penangkapan kedua pada pukul 08.00 WPB di Pasar Karang, Nabire.

Para aktivis dan rakyat Papua yang telah dapat tangkap di Kali bobo yaitu : 1. Agus Tebay (Anggota KNPB Wilayah Nabire) 2. Deserius Goo (Anggota KNPB Wilayah Nabire) 3. Alibia Kadepa (Anggota KNPB Wilayah Nabire) 4. Hans Edoway (Anggota KNPB Wilayah Nabire) 5. Stefanus Edoway (Anggota KNPB Wilayah Nabire) 6. Kristina Yeimo (Anggota KNPB Wilayah Nabire) 7. Elian Tebay (Anggota KNPB Wilayah Nabire) 

 Para aktivis dan rakyat Papua yang telah dapat tangkap di Pasar Karang, Nabire pada pukul 08.00 WPB yaitu : 1. Yavet Keiya (Ketua Komis Luar Negeri, Parlemen Nasional West Papua) 2. Sadrak Kudiai (Ketua Umum KNPB Wilayah Nabire) 3. Alex Pigay (Sekjend KNPB Wilayah Nabire)
4. Natan Pigome (Anggota KNPB Wilayah Nabire) 

Mereka ditangkap karena merayakan  HUT KNPB ke VI dan KNPB-PRD Wilayah  Nabire  mendukung Peluncuran ILWP di Belanda.

Dengan demikian mohon dukungan dari semua pihak untuk mendesak pihak kepolisian di Nabire. agar Polda Papua segera dibebaskan "Sementara ini mereka sangat membutuhkan  advokasi, dan dukungan doa." (Un/01/A)




Posted in: | Saturday, November 22, 2014


KEGIATAN IBADAH SYUKURAN ATAS HUT KE-VI KNPB DAN DUKUNGAN PELUNCURAN KANTOR ILWP TERGANGGU OLEH KEPOLISIAN RESOR KAIMANA
KAIMANA---  Pada malam ini sabtu 22/11/2014, jam 10:12 waktu Papua Barat, TNI-POLRI datang malam ke sekretariat  komite Nasional Papua Barat (KNPB) Wilayah Kaimana. Lalu Tni-Polri menangkap Sejumlah Aktivis KNPB-PRD mereka yang ditangkap identitas belum diketahui sementara.  Hal ini dibenarkan  juga oleh Ketua KNPB Wilayah Timika. 

"Informasi  dan laporan lengkap akan di sampaikan besok setelah diketahui semua, yang jelas dan pasti malam ini TNI-POLRI memasuki Kantor sekretariat    KNPB-PRD "jelasnya.

Lalu kemudian Hari Rabu 19 November 2014 kemarin, KNPB-PRD Kaimana bersama rakyat bangsa Papua barat merayakan HUT Ke-VI KNPB dan dukungan atas peluncuran kantor International Lawyers for West Papua (ILWP) di Belanda. Kegiatan yang dimulai pada pukul 10.00 Waktu Papua Barat ini dihadiri oleh lebih dari 700 masa Rakyat Papua Barat.  baca selengkapnya 

Dalam pelaksanaan kegiatan, kepolisian Resor Kaimana sempat memaksa untuk memasuki arena kegiatan sehingga terjadi keributan yang mengakibatkan kegiatan ibadah tidak berlangsung dengan baik. baca selengkapnya POLISI, MENGGANGU KEGIATAN, HUT KNPB DUKUNG PELUNCURAN ILWP DI BELANDA


Hal ini dimulai dari tindakan Waka Polres yang menembus batas tanpa ijin pihak KNPB dan Parlemen dengan membuka secara paksa pagar di lingkungan kegiatan, sehingga pelaksanaan Ibadah yang sementara berlangsung berhenti sejenak karena melihat masa rakyat mulai meluapkan amarah kepada pihak Kepolisian dan terjadi aksi adu mulut. (Admin)
Posted in: |

INILAH KORNOLOGIS PENEMBAKAN 3 AKTIVIS KNPB DOGIYAI DAN 25 AKTIVIS KNPB NABIRE SERTA KNPB DOGIYAI YANG DITANGKAP POLISI 

3 Aktivis KNPB Dogiyai Ditembak 25 Aktivis KNPB Nabire Dan Knpb Dogiyai Ditangkap Polisi Paska Perayaan Hut KNPB

25 aktivis yang ditangkap tersebut masing-masing aktivis KNPB Nabire 13 orang Aktivis KNPB wilayah Dogiyai 12 Orang jumlah semua yang ditangkap 25 orang sedangkan yang ditembak 3 orang aktivis KNPB Dogiyai. Jumlah keseluruhan 28 anggota KNPB jadi korban dalam perayaan HUT KNPB ke 6.

25 aktivis yang ditangkap tersebut sementara sedang ditahan di polres Nabire. Mereka tidak diberikan makan dan minum sejak mereka ditangkap sampai dengan pada hari ini tanggal 20 november 2014. Mereka di isolasi seperti teroris akses bagi keluarga 25 aktivis nabire dan KNPB dogiyai dibatasi oleh polisi.

Koronologis penagkapan 25 aktivis KNPB tersebut sebagai berikut :

KNPB NABIRE : POLISI MENAGKAP 13 AKTIVIS KNPB WILAYAH NABIRE DALAM PERAYAAN HUT KE-6 KNPB

Perayaan HUT KNPB ke 6 KNPB wilayah Nabire, Anggota Kepolisian Kapolres Nabire telah menangkap 13 Aktivis KNPB. Berdasarkan arahan yang dikeluarkan oleh KNPB pusat untuk Melakukan perayaan hut KNPB yang ke VI secara serentaK di seluruh wilayah Papua Barat. Maka KNPB wilayah Nabire melakukan aksi demo damai dalam rangga perayaan HUT KNPB dan Mendukung Pertemuan ILWP di Belanda Pada tanggal 19-21 November 2014.

Penangkapan terhadap Aktivis KNPB wilayah Nabire terjadi pada hari rabu 19 November 2014 di kota Nabire. Proses penangkapan terhadap 13 Aktivis KNPB tersebut terjadi pada pukul 08.30 WPB.
Penangkapan terhadap aktivis KNPB wilayah Nabire ini dilakukan oleh kepolisian dari polres Kabupaten Nabire pada saat sejumlah aktivis KNPB sedang melakukan orasi-orasi Politik untuk mengumpulkan masa aksi sebelum menuju ke titik sentral Taman Bunga Bangsa oyehe.

Penangkapan aktivis tersebut terjadi di dua tempat yang berbeda, penangkapan pertama terjadi di Depan pasar karang Nabire, kemudian penangkapan kedua terjadi di Kali Babo Depan kampus USWIM.

Polisi bukan hanya melakukan penangkapan tetapi juga membubarkan aksi demo damai tersebut secara paksa. Sebelumya KNPB merencanakan untuk melakukan aksi demo damai di Taman Bunga Bangsa oyehe, untuk merayakan HUT KNPB Ke – 6 sekaligus Mendukung Pertemun ILWP di belanda.

13 aktivis KNPB yang ditangkap oleh kepolisian polres Nabire tersebut dikiring ke polres kabupaten Nabire, dan sementara ini masih ditahan di polresta Kabupaten Nabire. Berikut adalah Nama-nama aktivis KNPB nabire yang dapat tangkap antara lain : Rakyat Papua di Nabire Mendukung Peluncuran ILWP Bagian Kerajaan Belanda.

Peluncuran Pengacara Internasional untuk Papua Barat atau peluncuran ILWP bagian kerajaan Belanda yang berlangsung pada 19 Nopember 2014 di Den Hag Belanda, mendapatkan dukungan penuh dari rakyat Papua yang ada di wilayah Meepago terutama di wilayah Nabire. Rakyat papua yang ada di wilayah Nabire di mediasi oleh Komite Nasional Papua Barat (KNPB) Wilayah Nabire turun jalan melakukan aksi damai medukung peluncuran ILWP bagian Kerajaan Belanda dan memperingati HUT Ke-V, Komite Nasional Papua Barat (KNPB) pada 19 Nopember 2014.

Pada pukul 07.00 WPB masa aksi yang dimediasi oleh Komite Nasional Papua Barat (KNPB) Wilayah Nabire yang datang menyatakan dukungan untuk peluncuran ILWP bagian Kerajaan Belanda dan memperingati HUT Ke-V, Komite Nasional Papua Barat berkumpul di Kali Bobo dan Pasar Karang.

Tidak lama kemudian pada pukul 08.30 WPB, Tim Gabungan Kepolisisn dan Brimob yang dipimin oleh Kapolres Nabire, H.R. SITUMEANG, SIK, MH datang dengan kekuatan penuh membubarkan masa aksi yang sedang berkumpul di Kali Bobo dan Pasar Karang. Kapolres Nabire langsung memegang dan menodong salah satu masa aksi dengan Pistol miliknya kemudian memukulnya.

Penangkapan yang dilakukan oleh Kepolisian Nabire terhadap aktivis Komite Nasional Papua Barat (KNPB) Wilayah Nabire dan rakyat Papua dilakukan di dua tempat yakni Penangkapan pertama pada pukul 07.30 di sekitar wilayah Kali Bobo dan penangkapan kedua pada pukul 08.00 WPB di Pasar Karang, Nabire.

Para aktivis dan rakyat Papua yang telah dapat tangkap di Kali bobo yaitu :
1. Agus Tebay (Anggota KNPB Wilayah Nabire)
2. Deserius Goo (Anggota KNPB Wilayah Nabire)
3. Alibia Kadepa (Anggota KNPB Wilayah Nabire)
4. Hans Edoway (Anggota KNPB Wilayah Nabire)
5. Stefanus Edoway (Anggota KNPB Wilayah Nabire)
6. Kristina Yeimo (Anggota KNPB Wilayah Nabire)
7. Elian Tebay (Anggota KNPB Wilayah Nabire)

Para aktivis dan rakyat Papua yang telah dapat tangkap di Pasar Karang, Nabire pada pukul 08.00 WPB yaitu :
1. Yavet Keiya (Ketua Komis Luar Negeri, Parlemen Nasional West Papua)
2. Sadrak Kudiai (Ketua Umum KNPB Wilayah Nabire)
3. Alex Pigay (Sekjend KNPB Wilayah Nabire)
4. Natan Pigome (Anggota KNPB Wilayah Nabire)

Para aktivis dan rakyat Papua yang telah ditangkap oleh Kapolres Nabire bersama Tim gabungan Polisi, Brimob dan BIN masih ditahan oleh Polres Nabire. Dengan demikian mohon dukungan dari semua pihak untuk mendesak pihak kepolisian di Nabire.


Dukungan Rakyat Tetap untuk Peluncuran ILWP Bagian Belanda. Rakyat Papua bersama media nasional bangsa west Papua, Komite Nasional Papua Barat (KNPB) Wilayah Nabire tidak diam meskipun teman-temanya telah ditangkap oleh Kepolisisn Resort Nabire. Masa aksi berkumpul kembali kesekretariat KNPB Wilayah Nabire untuk ibadah bersama sebagai dukungan peluncuran ILWP dan doa bersama merenungkan kerja-kerja Komite Nasional Papua Barat pada usia yang ke enam.

INI secara keseluruhan nama nama yang ditangkap di Nabire
1. SADRAK KUDIAI (KETUA UMUM KNPB NABIRE)
2. ALEX PIGAI (SEKERTARIS KNPB NABIRE)
3. YAFET KEIYA ( ANGGOTA PRD NABIRE)
4. AGUS TEBAY (KETUA KOMISARIAT DIPLOMASI)
5. MECKY KADEPA (ANGGOTA)
6. CRISTINA YEIMO (ANGGOTA)
7. HANS EDOWAI (ANGGOTA)
8. STEVANUS EDOWAI ( ANGGOTA)
9. ELIA TEBAY (ANGGOTA )
10. NATAN PIGAI (ANGGOTA)
11. NIKO MOTTE (ANGGOTA)
12. ALPIAN KADEPA (ANGGOTA)
13. DERIUS GOO ( ANGGOTA )

Ketua I KNPB Nabire Iyouwa Nawipa, Mengatakan bahwa proses penangkapan terhadap 13 Aktivis KNPB itu dilakukan oleh Kepolisian dengan kekerasan, dalam penangkapan tersebut polisi melakukan pemukulan terhadap sejumlah Aktivis KNPB yang ditangkap tersebut. Hal ini dilaporekan oleh ketua I KNPB Nabire Iyouwa Nawipa, Kepada KNPB pusat. Lebih lanjut nawipa mengatakan bahwa rekan-rekan yang ditangkapnya masih ditahan di polres Nabire tegasnya.

KNPB DOGIYAI:MENDUKUNG PERTEMUAN ILWP DI BELANDA PERAYAAN HUT KNPB KE-VI, 3 ANGGOTA KNPB DOGIYAI DITEMBAK 12 AKTIVIS LAINYA DITANGKAP

KNPB Dogiyai . Dalam perayaan HUT KNPB yang ke 6 polisi melakukan pembubaran paksa dan menembak masa aksi KNPB wilayah Dogiyai dengan paksa, hali ini dilaporan oleh salah satu warga melalui ponesl dari Dogiyai dalam penagkapan dan pembubaran paksa dilakukan. perayaan HUTKNPB KE - 6 sekaligus mendukung pertemuan ILWP di Belanda oleh KNPB wilayah Dogiyai, polisi dan Brimob menemak satu warga sipil dan anggota KNPB.

12 aktivis KNPB yang ditangkap oleh kepolisian polres Nabire tersebut dikiring ke polres kabupaten Nabire, dan sementara ini masih ditahan di polresta Kabupaten Nabire. Berikut adalah Nama-nama aktivis KNPB nabire yang dapat tangkap antara lain : Rakyat Papua di Nabire Mendukung Peluncuran ILWP Bagian Kerajaan Belanda.

Peluncuran Pengacara Internasional untuk Papua Barat atau peluncuran ILWP bagian kerajaan Belanda yang berlangsung pada 19 Nopember 2014 di Den Hag Belanda, mendapatkan dukungan penuh dari rakyat Papua yang ada di wilayah Meepago terutama di wilayah Dodiyai. Rakyat papua yang ada di wilayah dogiyai di mediasi oleh Komite Nasional Papua Barat (KNPB) Wilayah dogiyai turun jalan melakukan aksi damai medukung peluncuran ILWP bagian Kerajaan Belanda dan memperingati HUT Ke-V, Komite Nasional Papua Barat (KNPB) pada 19 Nopember 2014.

Pada pukul 09.00 WPB masa aksi yang dimediasi oleh Komite Nasional Papua Barat (KNPB) Wilayah dogiyai yang datang untuk dukungan peluncuran ILWP bagian Kerajaan Belanda dan memperingati HUT Ke-V, Komite Nasional Papua Barat berkumpul di Di Terminal Monemani.

Tidak lama kemudian pada pukul 11.30 WPB, Tim Gabungan Kepolisisn dan Brimob yangdatang dengan kekuatan penuh membubarkan masa aksi yang sedang berkumpul di Terminal Monemani. Polisi datang tidak melakukan komporomi atau negosiasi namun langsung suru rakyat bubarkan aksi tersebut Sekitar pukul 11.40 WPB polisi dan brimob mengeluarkan tembakan babi buta ke ara mas untuk upaya membubarkan masa aksi demo damai yang berkumpul. Setelah sebagian rakyat panik polisi langsung menagkap sejumlah aktivis dogiyai.

Penangkapan yang dilakukan oleh Kepolisian Dogiyai terhadap aktivis Komite Nasional Papua Barat (KNPB) Wilayah Dogiya dan rakyat Papua dilakukan pada pukul 11.450-11.50 WPB di Terminal Monemani.

Polisi dari kapolres Dogiyai mengeluarkan timah panas ke arah masa mengakibatkan 3 anggota KNPB kena timah panas. salah satu korban kena tembak atas nama Ausel Pigai, dari Puskesmas monemani bawa ke RSUD Paniai untuk melakukan pengobatan yang lebih insentif.

Nama-nama 3 orang yang dapat tembak tersebut antara lain :
1. David Pigai ( Kena tembak di betis kaki kiri, peluru masih bersarang di kaki
2. Arsel Pigai (Kena tembak timah panas kaki kanan oleh polisi )
3. Okto Tebay, (kena Tembakan di kaki kanan, peluruh masih bersarang di kaki
Sedangkan 13 Aktivis KNPB Dogiyai yang dapat tangkap antara lain :
1. ANEAS ANAU, ( SEKERTARIS KNPB DOGIYAI )
2. MARSEL SAU EDOWAI, (JUBIR KNPB DOGIYAI KAKI PATAH)
3. DAVID PIGAI, ( KETUA KNPB WILAYAH DOGIYAI)
4. AGUS WAINE , ( ANGGOTA)
5. MARTEN PIGOME , (ANGGOTA )
6. OKTO TEBAY, (ANGGOTA)
7. FERY PEKEY, ( ANGGOTA )
8. WILEM PIGAI, (ANGGOTA)
9. AUSEL PIGAI (A) (ANGGOTA )
10. AUSEL PIGAI, (B) (ANGGOTA )
11. STEVANUS GOO, (ANGGOTA
12. TOMAS WAINE , (ANGGOTA)

12 aktivis KNPB Dogiyai yang ditangkap oleh polisi dari Dogiyai tersebut selanjutnya dibawa ke polres Nabire untuk melakukan penyelidikan. polisi membawa 12 aktivis KNPB tersebut tiba di polres Nabire pada pukul 22 malam hari. untuk sementara mereka masi ditahan di polres Nabire.

Sebelumya Polisi dari kapolres Nabire juga membubarkan Aksi demo damai perayaan HUT KNPB ke 6 dan Dukungan pertemuan di Belanda di Nabire dan Menangkap 13 orang oleh Polres Nabire saat ditahan di polres. Hal tersebut disampaikan oleh Ketua KNPB Nabire kepada KNPB pusat . Lebih lanjut ketua KNPB mengatakan bahwa, aktivis KNPB yang ditangkap di Dogiyai tersebut sedang diisolasi oleh polisi dalam tahanan dan tidak diberikan makanan sampai dengan saat siang ini. laporan tersebut disampaikan oleh ketua KNPB pada hari kamis pukul 13.20 WPB dari Nabire.

Aktivis KNPB wilayah Nabire dan 12 aktivis KNPB Dogiyai masih ditahan di polres Nabire. Kemudian polisi juga menyiksa salah satu anggota KNPB Dogiyai hingga babak belur oleh polisi. Pemukulan terhadap Tebay dilakukan oleh polisi dan brimob menggunakan pantat senjata di bagian muka, kepala dan dibagian tubuh lain-nya mengakibatkan mengeluarkan dara dari hidung dan telinga katanya.

Hal ini disampaikan oleh salah satu warga yang tidak mau sebutkan namanya di media itu melalui ponesel selulernya kepada KNPB pusat. lebih lanjut dia mengatakan polisi melakukan pembubaran paksa aksi demo damai perayan HUT KNPB sekaligus mendukung Pertemuan ILWP di Belanda Itu secara paksa dan burutal tegasnya.

Setelah mendegar hal tersebut KNPB pusat berusaha menghubungi pengurus KNPB wilayah Paniai dan pengurus KNPB Dogiyai namun Nomor HP mereka tidak Aktif sampai saat ini. Untuk sementara ini KNPB pusat sedang berupaya mendapatkan gambar atau foto-foto dan koronologis penembakan dan penyiksaan di Dogiyai.

  Jumlah Keseluruhan 25 Aktivis KNPB Nabire dan KNPB Dogiyai ditangkap

Perayaan HUK KNPB yang Ke 6 sekaligus mendukung pertemuan ILWP di belanda pada tanggal 19 sampai dengan 21 November 2014. Penangkapan 25 aktivis dan penembakan tersebut terjadi di Nabire dan di Dogiyai, masing-masing KNPB Nabire 13 orang ditangkap sedangkan KNPB wilayah Dogiyai 12 ditangkap dan 3 orang ditembak polisi masih dirawat.

25 orang yang ditangkap sementara ini masih ditahan di polres Nabire. mereka yang ditahan sampai saat ini masih belum diberi makan sampai dengan siang ini. aktivis yang ditangkap dari Dogiyai tadi malam jam 10 tiba di polres Nabire dan sedang diisolasi.

3. Aktivis KNPB Dogiyai ditembak polisi

Aktivis KNPB Dogiyai yang ditembak oleh Anggota Polisi masing-masing 1. Arsel Pigai Sedang dirawat di RSUD Paniai. kemudian 2 orang yang dibawa ke nabire yaitu;

1.David Pigai ( Kena tembak di betis kaki kiri, peluru masih bersarang di kaki.
2. Okto Tebay, (kena Tembakan di sebla kaki kanan) dan peluruh masih bersarang di kaki kemudian polisi dibawa ke Nabire untuk mengeluarkan peluru yang masih bersarang di kaki mereka tersebut bersama 12 anggota KNPB yang ditangkap.

Sesui laporan yang kami dapat siang ini dari Nabire melaporkan bahwa, dari 3 orang ditembak oleh anggota Birimob dan polisi tersebut ada yang kaki Kiri patah dan tulang-tulangnya hancur sehingga kemungkinan besar akan diambutasi.

Sebenarnya 12 aktivis yang ditangkap dan 3 aktivis yang ditembak tersebut sudah menyerakan diri karena aksi demo tersebut dihadang oleh Brimob dan polisi.

Kemudian mereka diangkut ke dalam mobil tahanan lalu para anggota polisi dan Brimob tersebut tembak kaki mereka pada saat sampai di markas Brimob. Akibatnya 3 aktivis tersebut satu mengalami patah kaki kiri dan Tulangnya hancur. Ketua KNPB wilayah Nabire melalui telpon selulernya pada pukul 13 45 WPB melaporkan situasi terakhir kepada KNPB pusat bahwa, 13 aktivis KNPB wilayah nabire dan 12 aktivis KNPB dogiyai yang ditangkap tersebut diisolasi oleh polisi dalam tahanan polres Nabire.

Sejak mereka ditahan kemari sampai detik ini mereka belum diberi makan dan minum. lebih lanjut sadrak mengatakan bahwa, polisi juga sedang melakukan diskriminasi terhadap tahanan di polres nabire, karena orang non Papua keluarga datang di ijinkan untuk menyenuk atau melihat dan langsung ketemu mereka. Tetapi keluarga 25 aktivis KNPB yang di tahan tersebut tidak diijinkan masuk lihat aktivis KNPB yang ditahan dari kemarin tersebut .

Pada saat keluarga datang di pos penjagaan kantor polisi, tidak diijinkan masuk namun suruh pulang. Sedangkan orang luar Papua yang datang lihat keluarga yang ditahan. Informasi terkhir penahanan 25 aktivis yang diisolasi di nabire Ini tolong advokasi dan diteruskan kepada semua jaringan.
Hormat kami

POLDA PAPUA SEGERA BERTANGGUNG JAWAB ATAS PENEMBAKAN 3 ANGGOTA KNPB dan BEBASKAN 25 ORANG ANGGOTA KNPB

Komite Nasional Papua Bart [KNPB] meminta kepada pemerintah indonesia Bersikap Bijaksana terhadap orang Papua jika indonesia sebuah Negara yang menganut paham Demokrasi. Siapapun orang individu, keluarga, kelompok dan organisasi serta masyarakat umum untuk menyelenggarakan sesutu secara terbuka sangatlah dijamin oleh Undang-Undang Dasar [UUD] 1945 negara republik indonesia.

KNPB menilai Pemerintah indonesia [POLDA PAPUA] tidak lagi konsistent terhadap peraturan negaranya sendiri, Kami sampaikan POLDA PAPUA harus menghargai dan berfungsi sebagai keamanan negaranya bukan lagi menjadi aktor kekerasan [Kriminal] terhadap Rakyat Bangsa Papua Barat. Di wilayah West Papua TNI_POLRI selalu menjadi aktor Utama Konflik Demokrasi dan Menjadi Pelaku Kriminal terhadap warga cipil sangat Populer serta menjadi kebiasaan.

Oleh karena itu knpb menuntut kepada polda papua
1. Polda papua segera membebasakan 25 aktivis knpb wilayah dogiyai dan knpb nabire yang sedang di isolasikan tahanan polres nabire;
2. Polda Papua segera Bertanggung jawab atas penembakan 3 aktivis KNPB dogiyai yang kena timah Panas anggota polisi dan Brimob pada saat pembubaran aksi demo damai di dogiyai;
3. Polda Papua Telah melakukan Pembohongan publik bahwa 3 aktivis KNPB yang ditembak adalah peluru karet pada kenyatanya 3 korban akibat Timah Panas Aparat,
4. Pernyataan Polda Papua tentang penembakan 3 aktivis KNPB karena membawa senjata tajam adalah tidak benar, sesunggunya Polisi datang pada saat Aksi tanpa kompromi mengeluarkan tembakan ke arah Masa aksi dengan burutal dan menagkap 12 aktifis serta menembak 3 aktifis KNPB dogiyai, pada hal masa aksi tidak melakukan perlawanan .
Demikian pernyataan kami atas perhatian tak lupa kami sampaikan terima kasih
Numbay, 21 November 2014
Badan Pengurus Pusat
KOMITE NASIONAL PAPUA BARAT (BPP-KNPB)
AGUS KOSAY ONES SUHUNIAP
Ketua I Sekertaris Umum
Dibuplikasikan oleh Jubir Nasional
Bazoka Logo
Posted in: , | Friday, November 21, 2014
Mahasiswa saat menggelar demo di kantor DPRP, Jayapura, Papua. Foto : Alex Gobai

Oleh : Alexander Gobai

Jayapura—Kondisi yang seperti biasa, membuat masyarakat aman dan tidak mengalami masalah dalam kehidupan. Selama perjalanan panjang, sebelum pemilihan Prisiden Jokowi-JK dan Prabowo-Hatta, banyak perjanjian-perjanjian yang rencananya akan dibuat di seluruh bangsa Indonesia, ungkapan dari kedua calon presiden itu. Terutuma ungkapan untuk di tanah papua. Mengapa demikian? Ketika  calon Presiden Jokowi datang di papua, banyak pembicaran yang diungkapkan, tertuama perjanjian masalah kesejahteraan masyarakat Papua.  Baik di sektor ekonomi, sosial, kesehatan, pendidikan dll.

Isu itu sudah beredar seluruh tanah papua. Program pertama adalah kesejahteraan orang papua dan program-program lain,  yang rencananya akan dibuat.

Waktu pun berjalan. Perkataan yang diungkapkan membuat masyarakat percaya akan hal itu. Kemudian setelah pencoblosan ternyata suara terbanyak untuk menjadi presiden adalah calon nomor urut 2, Jokowi-JK, ketimbang Prabowo-Hatta. Terlihat itu, masyarakat semakin senang dan merasa akan kesejahteran di penuhi di tanah papua.

Setelah itu, masuk pada acara pelantikan pada tanggal 20 Oktober 2014. Masyarakat pun sudah menunggu jokowi-JK, untuk mendapatkan program pertama untuk mensejahterakan masyarakat dari sudut ekonomi.  Padangan itu, memang sudah dikerjakan. Tetapi, tidak juga dilakukan.

Malah program pertama yang ia lakukan ialah menetapakan program transmigrasi dan menaikan haraga barang (BBM) di bangsa indonesia. Program itu, membuat masyarakat menjadi tidak nyaman dengan kondisi yang di dapatkan. Terutama di tanah papua.

Masyarakat yang dari awal, merasa gembira akan perjanjian Jokowi-JK untuk menata kesejahteraan masyarakat di Nusantara terlebih di tanah papua merasa terjepit akan isu yang sewaktu itu beredar. Hal tersebut adalah penipuan yang dilakukan dari presiden Jokowi-JK di tanah papua.

Program transmigrasi yang dibuat oleh Jokowi JK adalah tidak baik, demi memperluas orang luar masuk di tanah papua. kami tolak semua rancanjangan yang dilakakukan oleh Pemerintah di bawah kepemimpinan presiden, Jokowi-JK,”ungkap seluruh mahasiswa ketika demo di kantor DPRP, Jayapura Papua, senin, (17/11/14).

Kemudian masalah kedua yang dibuat adalah menaikan harga bahan bakar minyak (BBM). “kami tidak setuju dengan adanya kenaikan harga bahan bakar minyak. Ini ketentuan yang salah,”jelas mahasiswa/I papua serta  masyarakat papua saat palang jalan di Expo, Waena, Jayapura, Papua (19/11/14).

Ketidakpuasan ini membuat masyarakat tegang akan situasi di tanah papua. Ada yang merasa aktivitas terganggu karena kenaikan BBM dan memperluas transmigrasi di tanah papua.

Program yang dibuat dari pusat adalah tidak melihat dengan kondisi yang ada. Bahwa masyarakat masih mengalami ketidakkesejahtaraa. Malah dinaikan BBM,”seruan masyarakat sasat palang jalan.

Musti hal ini, pemerintah harus melihat kembali dengan kondisi yang ada. Artinya bisa-bisa saja dinaiakn harga BBM, tetapi dengan keadaan yang ada di papua merupakan kekawatiran dengan kelas ekonomi  yang minim.  Akan merasa kesulitan dalam menumbuhkembangkan roda perekonomian.

Maka, dengan ini, tingkat kesejahteraan di tanah papua masih di bawah taraf. Dengan itu, perlu diproteksi dan ditindak lanjuti dengan program-program yang biak untuk perkembangan masyarakat banyak,”ungkap mashasiwa saat demo di Kantor DPRP.

Dengan demikian, pemerintah pusat dibawah garis kepemimpian Jokowi-JK, perlu melihat dan menindaklanjuti dua program yang dibuat. Apakah masuk akal atau tidak. Kami sangat tidak setuju dengan kedua program itu. Kami, secara tegas menolok dengan kedua program itu,”kata mashasiswa sewaktu demo di kontor DPRP.

Dan untuk harga BBM, lebih baik, balikan saja sepeti semula,”ungkap mahasiwa/I dan masyarakat saat palang jalan di Expo, waena (19/11/14).

Alexander Gobai, Penulis di Media Kabar Mapegaa

Posted in: , , | Thursday, November 20, 2014
TIMIKA—Rakyat  Papua Ditimika Mediasi KNPB dan Penanggung Jawab Politik Parlemen Rakyat Daera (PRD) memperingati Hari Ulang Tahun (HUT) Komite Nasional Papua Barat (KNPB) yang ke Enam Tahun. 

Tepat pada Hari ini 19 Novermber 2014, Awalnya lahir Pada tahun 1960-an dengan Komite Nasional Papua, kemudian pada tahun 2008 Komite Nasional Papua barat Hidup kembali untuk mediasi Rakyat Papua untuk mediasi rakyat papua demi menentukan Nasib sendiri sebagai Solusi untuk rakyat Papua merdeka bebas dari penindasan  penjajah Indonesia dan Kapitalisme asing.

Arahaan Komite Nasional Papua Barat  Pusat menyerukan bawah HUT KNPB ke-VI, harus merayakan seluruh teritori wilayah Papua dari sorong sampai samaray sesuai dengan kondisi wilayah masing-masing. Dengan Thema:”LAWAN” Sub Thema: “Melalui HUT KNPB KE-6, Kita Gobarkan Semangat Perlawanan, Untuk mengakiri Penderitaan Rakyat Papua.

Pada Pukul 08:00 Wpb, Masa rakyat Papua dari berbagai  Rayon dan sektor mulai  memadati Kantor  Kantor Papua Merdeka dalam Negeri (Free West Papua Office In West Papua). Pukul 09:00 Wpb, Sesuai dengan Seruan kegiatan langsung dimulai acara HUT KNPB dipandu oleh Siska. J.

KNPB Wilayah Timika memperingati HUT KNPB dengan Mimber bebas dan bentuk Ibadah bersama, dalam kegiatan tersebut, dari berbagai sektor Wilayah adat mengisi tarian adat dan lagu-lagu Perjuangan untuk membangkitkan perjuangan “SUCI” ini.

Sekitar Pukul 10: 15 Wpb, Hamba Tuhan Ev. Benny Kayame, S. Th. mengampaikan Renungan Firman Tuhan terdapat dalam 1 Samuel 17:40-58. Intinya bawah kita lawan bangsa budak ini dengan andalkan Tuhan, kita bangkit belawan musuh dengan “DOA”, dengan doa kita pasti menang. Karena Doa orang benar besar Kuasanya.

Orang papua tidak punya senjata, tidak punya alat moderen, orang punya punya senjata adalah hanya doa, jadi rakyat bangsa Papua tersisa kita harus banyak berdoa, untuk demi pembebasan negeri kita yang tercinta ini. Taknik kita dengan bekerja berjuang disertai dengan doa, maka musuh akan mundur.

Dalam peryataan politik HUT KNPB yang Ke-VI ini, menyakan sikab bahwa yang pertama menolak semua kebijakan Presiden Joko Widido Yusuf Kalah di Tanah Papua dan Jokowi-Jika, segerah Membuka Referemdum di Papua dalam Tahun ini juga, 

Kedua Rakyat Papua menolak semua pemekaran baik Propinsi maupun kabupaten kota diseluruh Tanah Papua. 

Ketiga Membuka Ruang Demokrasi seluas-luasnya bagi rakyat Papua dan membuka akses jurnalis/wartawan asing masuk di Tanah Papua, untuk memantau langsung aktivitas rakyat Papua.

HUT KNPB diakhiri dengan pemotongan kue ulang tahun, pemotongan kue HUT wakilih oleh Ketua KNPB dan Ketua Militan KNPB serta ketua PRD. 

Didaerah lain HUT KNPB yang Ke-6, pihak kepolisian dan tentara Indonesia membubarkan, hingga menangkap Puluhan Aktivis KNPB-PRD dan aktivis kemanusiaan lainnya seperti. Daogiyai

Nabire,  HUT KNPB ke 6 wilayah nabire terjadi penangkapan terhadap para aktifis KNPB dan parlemen, yqng ditangkap oleh pihak aparat kepolisian and TNI gabungan. yang dapat tangkap antaranya: 1. Sadrak Kudiai ketua knpb nabire, 2. Alex Pigai sekertaris Knpb nabire, 3. Yafet keiya PRDN 4. agus tebai kepala komisariat diplomasi, 5. Mekii kadepa anggota knpb, 6. kristina yeimo anggota Knpb, 7. Hans edowai anggota knpb, 8. Stevanus edowai anggota knpb, 9. Elia tebai anggota knpb, 10. Natan Pgai anggota knpb, 11.niko mote anggota knpb, 12. Albian kadepa anggota knpb, 13 Deserius Goo aktifis. Sampai saat ini mereka ada ditahanan polres nabire.

KNPB wilayah Dogiyai saat perayaan HUT KNPB KE 6 saat berlangsung kegiatan terjadi penembakan dan penangkapan terhadapa para aktifis KNPB antaranya; 1. Yupius Dogomo, 2. Eneas Anow, 3. Edowai, 4. Ketua sektor knpb kamu utara, 5.  Mama Papua satu Orang.

Penankapan ini dilakukan oleh BRIMOB POLDA PAPUA yang bertugas di kab. Dogiyai, mereka dapat pukul, siksa dan rendam didalam kolam, samapai saat ini ada dipihak aparat

Polisi dan TNI setempat dan mengakibatkan korban Jiwa warga Dogiyai, Informasi dari lapangan, ada korban tembakan oleh Polisi yaitu : 1 Orang (Marga Pigai) kena tembakan Peluru timah di kaki kiri hingga tulang Patah dan Korban (Pigai) di Rujuk Ke RSUD Paniai dari Puskesmas Moanemai.

kemudian   1 Orang (Marga Tebay) Babak Belur di hajar Polisi dengan Pantat dan Moncong Senjata dibagian Muka, Kepala dan bagian tubuh lainnya hingga darah keluar dari telinga, hidung dan mulut. Saat ini masih di rawat di Puskesmas Moanemani dan sedang minta surat Rujuk Ke Paniai.

Polisi Menangkap 10 Anggota Pendemo (KNPB) dan masih di tahan di Polsek Moanemani. Polisi Hingga Saat Ini melakukan Penyisiran dan Pengejaran di wilayah Moanemani Ibu kota Dogiyai.
(Knpb news Timika)
Ketua Militan KNPB, memperingatkan Rakyat Papua bahwa didalam kegiatan HUT KNPB ini tidak satua orang pun yang membawa alat tajam, tujuan kesini hanya ikut Ibada Perayaan HUT KNPB saja.


Sektor Cenderawasih dengan Pakian Adat Motif Bintang Kejora, dalam barisan yang tertip  dan sopan merekalah yang membangkitkan suasana HUT KNPB dengan semangat  abu naik saat mereka menari.

saat Ibada mulai

Mama Papua dengan Pakian Adat






































Posted in: , , , | Wednesday, November 19, 2014
Foto Ones Nesta Suhuniap.Foto Ones Nesta Suhuniap.Foto Ones Nesta Suhuniap.
LAPORAN AKSI SECARA KESELURUHAN
Dengan melihat pembugkaman ruang demokrasi dan pembatasan terhadap jurnalis asing di papua dengan ditangkapnya dua Jurnali asing asal prancis Thomas Dandois dan Vallenting Bauratt oleh Kepolisian Resor Polres Jayawiyaya pada tanggal 6 agustus 2014, Maka Komite Nasional Papua Barat KNPB sebagi Media Nasional perlu sikapai situsi terhair pembungkaman Ruang demokrasi dan Penagkapan jurnalis Asing di Papua.

Berdasarakan hal tersebut KNPB Mengeluarkan Himbauan umum aksi Nasional di seluruh wilayah KNPB untuk melakukan aksi demo damai untuk mendesak pemerintah Indonesia segera membebaskan dua Jurnalis Asing dan Membuka ases bagi jurnalis Internasional, sekaligus meminta kepada lembaga-lembaga pemerhati kemanusiaan dan Pelopor khusus untk masuk ke Papua Barat.
Sesuai dengan surat pemberitahuan yang dilajangkan ke polda Papua dan seluruh kapolres di tanah Papua sorong sampai merauke, pada Harai ini KNPB melaksanakan Aksi secara Nasional di seluruh wilayah KNPB. Mendesak pemerintah Indonesia segera Bebaskan dua jurnalis asing dan membuka akses internasional secara luas.

Aksi nasional haris ini dilaksanakan di berbagai wilayah di Papua Barat, Akasi tersebut dilaksanakan di 9 wilayah KNPB.

1. KNPB pusat dan KNPB Numbay di Jayapura
AKSI TUNTUT PEMBEBASAN WARTAWAN ASING WAKIL KETUA PNWP WILAYAH HANIM-HA DAN 16 AKTIVIS KNPB PUSAT DITANGKAP DI JAYAPURA.

Port Numbay, Jayapura Papua: Kronologis Penangkapan Aktivis KNPB dan Pimpinan Parlemen Nasional West Papua pada 13 Oktober 2014.

Pagi jam 06,30 wpb, hasil pantau oleh kronolog di setiap titik kumpul masa aksi sesuai yang isi selebaran, semua titik kumpul masa aksi Sebelum 70.00 wpb. semua titik tersebut dibrokade langsung oleh pihak aparat kepolisian dengan jumlah kekuatan yang begitu banyak. Diantaranya;

Diwilayah perumnas 3 putraran taksi aparat kepolisian dengan peralatan lengkap dengan berbagai peralatan lainya yaitu, satu buah mobil panser milik brimob polda Papua, 2 dalmas truk milik kapolresta jayapura, 6 buah mobil avanza dengan warna berbeda-beda.

Wilayah expo 1 buah mobil pancer /mobil barak kuda milik brimob polda Papua, 2 buah mobil dalmas/ truk milik kapolresta jayapura, tamba mobil 3 avanza, motor-motor patroli dan semua polisi berjaga-jaga di sepanjang jalan terminal expo dengan peralatan lengkap (senjata larans Panjang ).

Wilayah Linkaran abepura, semua sten baik/ siaga didalam kantor polsek abepura.
Sama juga dikantor imingrasi Titik sentral Demo di kuasai oleh aparat kepolisian dengan mengunakan senjata lengkap, dikawal dengan 2 dalmas polisi milik kapolresta jayapura, tamba 1 buah mobil pancer, tamba 1 bua bus milik polda papua dan mobil sabara 1 buah. Parkir depan kantor imigrasi jayapura papua.

Pada pukul 11.00 wpb masa aksi tiba di tama imbi kemudian selama 15 menit masa aksi pasang spanduk dan pamlet sambil mengumbulkan masa aksi yang berdatangan. Kemudian pada pukul 11.17 WPB Aparat kepolisian yang dipimpin oleh Kapolresta kota jayapura AKBP Albret Papare bersama anggotanya mendatangi masa aksi. Kemudian tanpa komporomi polisi langsung marampas spaduk dan pamphlet yang dipasang oleh masa aksi dan merobek spanduk dan bendera KNPB.

Dan menyita semua sepanduk pamlet bendera KNPB lalu menendang masa aksi, aksi kali ini dilakukan tidak menggunakan alat pengerak suara namun semua masa aksi menutup mulut mereka masing-masing dengan kain hitam, sehingga pada saat polisi melakukan perampasan spanduk dan pamlet serta bendera knpb masa tidak melakuakn perlawanan.

Pada pukul 11.30 polisis membubarakan paksa masa aksi kemudian 17 orang lain dikiring ke mobil tahanan milik polresta, setelah, kemudian dibawa ke polresta kota Jayapura untuk di interogasi, sementara masih ditahan di polresta Kota Jayapura.

Aksi Tuntut Bebaskan Dua Jurnalis Perancis, Polisi Tangkap 17 Anggota KNPB di Jayapura dan Wakil Ketua PNWP wilayah Hanim -Ha Tuan Eliaser Anggaiggom dan aktivis KNPB numbay dan KNPB pusat ditangkap di taman imbi kota Jayapura.

Penagkapan terhadap wakil ketua Parlemen Nasional west Papua (PNWP) aktivis KNPB pusat dan KNPB Numbay itu ditangkap Pada pukul 11. 30 WPB di taman imbi depan kantor kesenia porovinsi Papua. sementara sedang ditahan di kantor polresta Kota Jayapura. nama-nama yang ditangkap antara lain :
1. Tuan ELIASER ANGGAINGGOM (WAKIL KETUA PNWP WILAYAH HANIM.HA)
2. AGUS KOSAY ( KETUA I KNPB PUSAT)
3. UCAK LOGO ( JUBIR NASIONAL knpb PUSAT )
4. REGINA WENDA ( SEKERTARIS KNPB NUMBAY )
5. YIMI BROWAY ( KETUA I KNPB NUMBAY )
6. MARTEN SUHUNIAP ( ANGGOTA KNPB)
7. RIBKA KOMBA ( BENDAHARA KNPB NUMBAY )
8. MARICE MAMBRASAR ( ANGGOTA KNPB NUMBAY )
9. LAZKAR SAMA ( Pelaksana tugas harisn Jubir Internasional )
10. ISAK SALAK ( ANGGOTA)
11. PETRUS PETEGE (ANGGOTA)
12. MANU MOHI (ANGGOTA )
13. DAVID WALILO ( ANGGOTA )
14. PALINA PAGAGE (ANGGOTA )
15 . TEREN SORABUT ( ANGGOTA )
16. WILEM WANDIK (ANGGOTA )
17. TINUS HELUKA ( ANGGOTA )

Mereka yang ditangkap sementara sedang ditahan di polresta kota jayapura , mereka ditangkap pada pukul 11.30 WPB sampai dengan saat ini masih ditahan di Polresta Kota jayapura. 

2. KNPB wilayah Merauke :
Aksi Tuntut Bebaskan Dua Jurnalis Perancis, Polisi Tangkap 29 Anggota KNPB di Merauke.
Aparat Kepolisian Resort (Polres) Merauke, Senin (13/10/2014) pagi ini, dikabarkan menangkap 29 anggota Komite Nasional Papua Barat (KNPB), yang berniat menggelar aksi damai tuntut pemerintah Indonesia bebaskan dua jurnalis asal Perancis, Thomas Dandois dan Valentine Bourrat.

Ketua Parlemen Rakyat Daerah (PRD) Wilayah Anim-Ha, Panggresia Yem, ketika dihubungi media ini via telepon seluler, menjelaskan, ke-29 anggota KNBP yang ditangkap kini sedang ditahan di Polres Merauke, untuk mendapatkan “pengarahan” dari Kapolres Merauke.

Kronologinya, kata Yem, massa aksi bergerak dari Sekertariat KNPB dan PRD yang terletak di Kelurahan Kelapa Lima, Merauke, sekitar pukul 06.00 Wit.

Massa menggunakan satu buah mobil pick up, dengan membawah berbagai perangkat aksi, dan menuju ke Tugu Penentuan Pendapat Rakyat (PEPERA) untuk melangsungkan aksi.

Sekitar pukul 06:20 Wit, massa tiba di tempat aksi, dan baru saja berbaris untuk melanjutkan aksi ke Kantor Imigrasi di Merauke, sesuai surat pemberitahuaan aksi ke Polisi, langsung aksi dibubarkan secara paksa, dan beberapa massa aksi ditangkap, dan kemudian dibawah ke Polres Merauke.

“Surat pemberitahuaan aksi telah kami layangkan sejak hari Jumat lalu, sudah jelas di dalam surat itu, titik kumpul di Tugu PEPERA, dan melanjutkan aksi ke Kantor Imigrasi, kenapa polisi tangkap kami,” tegas Yem.
Selaku Pembina politik di Merauke yang masuk Wilayah adat Anim-Ha, menurut Yem, cara-cara yang dipakai aparat kepolisian untuk menutup ruang demokrasi di tanah Papua tidak bisa dibenarkan.
“Kan kami mau gelar aksi demo damai, ini bagian dari solidaritas kami kepada dua jurnalis internasional yang ditahan di Papua, kenapa kami langsung ditangkap seperti ini,” tegasnya.

Lanjut Yem, saat ini ia sedang menuju ke Polres Merauke untuk bertemu dengan Kapolres, sekaligus meminta agar ke-29 anggota KNPB dapat dibebaskan.

“Tadi Kasat Intel sudah telepon saya kasi tau hal ini, saya sekarang ada mau ke Polres, saya minta mereka dibebaskan, dan tidak ada perangkat aksi yang ditahan, atau diambil oleh Polisi,” tegasnya.

. Nama-nama yang dapat tangkap antara lain :
1. GENTO EMERIKUS DOOP ( ketua KNPB Merauke )
2. YOSEP NOVARIS WOGAN ( Sekertaris KNPB merauke )
3. EMELIANUS NEMOP
4. CHARLES SRAUN
5. YOHANES KAYOP
6. PETRUS WOGANG
7. KRISTIANUS MAHUZE
8. EMANUEL METEMKO
9. YOSEP IMBANOP
10. YOSEP MUYAN
11. PETRUS KATEM (Sekertaris PRD wilayah Merauke )
12. AP MOSES
13. K PASIM
14. YERMIAS KEPZE
15. YUSTINUS AIRIT
16. EMERIKUS KAKUPU
17. YOSEP P
18 MUYAN
19 . YOSEP C. H. IMBANOP
20. STEVANUS KAIZE
21. MELKIOR KEBZE

22. KORNELIS YOLEM , dan 6 orang lainya Sementara masih di Tahan di Polresta Merauke.

Setelah memubarkan & menangkap 29 aggota KNPB wilayah merauke pada saat dimulainya kegiatan aksi demo damai dalam rangka menuntut pemerintah indonesia segera bebaskan 2 jurnalis asal prancis tanpa syarat yang bertempat di tuguh pepera merauke,

Kemudian polisi kembali menggrebak Kantor Sekretaria KNPB Merauke dan menangkap 20 anggota KNPB yg ditugaskan menjaga SEKRETARIAT tersebut.

Beriku bukti foto smua anggota Kru KNPB yang di tangkap semuanya sebanyak 49 anggota KNPB dan beberapa bukti foto alat-alat yg disita diantaranya 2 buah bendera KNPB, 2 buah megaphone, 2 buah jendela sekretariat KNPB, 1 buah spanduk dukungan dan 14 lembar kertas bertulisan segera bebaskan 2 jurnalis asal prancis.

3. KNPB wilayah Manokwari
KRONOLOGIS AKSI KNPB MNUKWAR
Kegiatan aksi Pada hari senin, 13 Oktober 2004 di Manokwari mulai star dari sekretariat KNPB Mnukwar ,Dengan alamat jalur gaza amban manokwari menuju ke jalan raya utama Amban- Kota Manokwari, Mulai star dari sekretariat KNPB Mnukwar pada Jam.08.30 wp pagi diawali dengan doa disekretariat dan mulai menuju ke Jalan Raya Utama depan Kampus Universitas Negeri Papua (UNIPA) yang merupakan titik kumpul, Tibah di titik kumpul pada jam 09.04 wp, setelah setibah disana orator sedang dalam orisi –orasi politik secara bergantian oleh orator-orator yang ditunjuk sebelumnya, sementara orasi-orasi masa aksi mulai berdatangan sementara dalam masa aksi berkumpul dan sedang orasi datanglah Kepolisian (POLSEK) Amban Manokwari bersama anggotanya pada pada jam 10.12 wp, Kapolsek Amban mengunakan satu Mobil Polisi Datang titik kumpul masa aksi, setelah satu menit kemudian datang lagi tiga anggota polisi mengunakan satu mobil, saat kedatangan KAPOLSEK Amban masa terus orasi-orasi oleh orator KNPB Wilayah Mnukwar, setelah pukul 10.24 wp terjadi negosiasi antara negosiator dari KNPB Yoram Magai dengan Polisi pada prinsipnya kepolisian melarang keras aksi KNPB Wilayah Mnukwar untuk Turun Jalan atau Long Mark pada hari ini senin 13 Oktober 2014,

Setelah Negosiasi Polisi Melarang Long Mark Maka Negosiator Pun Sikap pada prinsipnya tetap turun jalan atau Long Mark akhirnya polisi tersebut mengaku atas perintah atasanya kapolres Manokwari, Melarang aksi Long Mark, Karena alasan Kapolres bahwa sedang ada kegiatan di kota dan banyak aktifitas sehingga mereka mengaku melarang aksi turun jalan, Namun Negosiator (Magai) pun mempertahankan tetap aksi kita hari ini long mark ke titik finis sesuai Surat pemberi Tahuan KNPB Wilayah Mnukwar pada tiga hari sebelumnya, Orator mengatakan mengapa pada saat masukan surat pemberitahuan tidak larang sampai hari kami sudah siap turun jalan lalu datang membatsi aksi kami? namun polisi mengatakan ini perintah atasan kapolres manokwari, Jadi Kami (POLISI) mencobah untuk hubunggi kapolres Manokwari agar Kapolres bisa datang untuk menjelaskan maksud larangan aksi KNPB Mnukwar, 

Tepat pada 11.09 wp datanglah kapolres Manokwari sehingga terjadi Negosiasi dengan Negosiator KNPB Yoram, Negosiasi selama satu Jam dalam Negosiasi tersebut pada intinya aksi KNPB dan PRD Mnukwar hari ini polisi melarang keras untuk Long Mark dengan alasan sama seperti tadi Anggota Polisi di sampaikan, dilarang mengganggu aktifitas kegiatan di kota karena di kota manokwari ada bayak aktifitas yang dijalankan oleh masyarakat, itu merupakan suatu alasan yang tidak tepat namun dengan terpaksa diterimah oleh KNPB dan PRD Wilayah Mnukwar bersama Masa aksi.

Kegiatan aksi di tempat pada Jalan Raya utama amban depan Kampus Universitas Negeri Papua (UNIPA) dalam aksi ini turut ambil bagian juga oleh presiden Mahasiswa dan Wakil Presiden Mahasiswa, mulai kegiatan pada jam 11.34 wp susunan acara di bacakan oleh Marinus Wandikbo salah satu anggota KNPB Mnukwar setelah itu Doa Pembukaan Maupun Firman Tuhan dibawahkan oleh Pdt.Martinus Manggara Sampai akhiri Ibadah pada jam 12.19 wp Manokwari.

Mulai orasi politik pada jam 12.19 wp, orasi dari, Perwakilan Pemuda, Perwakilan Mahasiswa oleh Presiden Mahasiswa Aloysius Siep setelah berakhir dilanjutkan oleh Wakil Presiden Mahasiswa, orasi berikut dari perwakilan Orangtua selanjutnya orasi-orasi politik dari PRD Yaitu dari Sekjend PRD Mnukwar Rafael Natkime dan Ketua I PRD Mnukwar Ruben Bonay, Orasi demi orasi yang disampaikan pada intinya kejahatan Negara NKRI terhadap orang papua di Tanah Papua dan Mendesak Akses Jurnalis ke tanah Papua dan mendesak indonesia menghargai Demokrasi di Tanah West Papua.

Orasi terakhir disampaikan oleh Badan Pengurus Wilah Komite Nasional Papua Barat (KNPB) Mnukwar, Alexander Nekenem bersama Sekretari Satu Yoram Magai, setelah orasi- orasi politik membacakan stekmen politik.

setelah berakhir dari seluruh Rangkaian kegiatan di tutup dengan doa bersama doa penutup dipinpin Pdt.Manggara.berakhir dari seluruh kegiatan maka membubarkan diri masing-masing. demikian Kronologis aksi KNPB di Manokwari,

4. KNPB TIMIKA
RAKYAT PAPUA DI TIMIKA MEDIASI KNPB & PRD AKSI DAMAI BERJALAN AMAN
TIMIKA—Rakyat Papua di timika dari berbagai suku ras melanesia yang mendiami Timika dimediasi oleh Komite Nasional Papua (KNPB) dan penanggung jawab politik Parlemen Rakyat Daerah (PRD), pada hari ini Senin (13/10/2014) melakukan aksi damai dari Kantor KNPB-PRD longmach berjalan kaki memegang spanduk Tututan aksi melewati Gorong-gorong, ke Pasar lama sampai depan Gereja Tiga raja masuk ke kantor DPRD Mimika berjalan Aman dikontrol oleh keamanan Militan Knpb.

Sampai masuk dalam halaman antor DPRD, Rakyat mengawali dengan Nyanyian Pujian Penyembahan, lalu mulai Orasi politik dari berbagai perwakilan Rakyat berdasarkan Tujuh Wilayah Adat Papua, Pada intinya yakni; Pemerintah Indonesia Bebaskan tanpa syarat.

Kedua Jurnalis (wartawan) Dari Prancis, karena mereka dua Bukan teroris, mereka adalah benar-benar Wartawan yang ingin mengambil Informasi di Papua untuk keperluan Filem Dokumenter.

Lalu kedua adalah Membuaka Ruang Demokrasi untuk Jurnalis asing masuk ke Papua. Agar Dunia tahu tentang Keadalan dan Hati Nurani Rakyat Papua.

Ketiga Adalah Indonesia membua Ruang Demokrasi untuk orang Papua menentukan Nasib Sendiri (Selft Determination) melalui mekaisme internasional yakni “Referendum” solosi final untuk rakyat Papua menentukan masa depan papua.

Dan hal lain juga adalah Pemerintah indonesia Bebaskan tahanan Politik bagi Aktivis Papua”
“Aksi damai kami ini Awal mulai dari pukul 09:00 Wpb sampai Berakhir pada 13:45 Wpb Berlajalan dengan Lancar” diawali dengan Doa dan Diakhiri dengan Doa, supaya pertolongan dari Allah Bangsa Papua mengertai dalam aksi damai kali ini.

Sebelumnya Pihak Kepolisian tidak ijin untuk turun jalan tetapi Rakyat Papua diTimika di Organisir oleh Knpb dan Prd Turun Jalan sampaikan aspirasi terkait dengan penahanan 2 jurnalis asal Negara Perancis oleh Negara Indonesia melalui Polda Papua. Tuntutan aksi bawah “Rakyat Papua dan Knpb-Prd mendesak agar segerah bebaskan tanpa syarat dan memberikan ruang kebebasan bagi Jurnalis asing masuk di Papua”.

Dalam Pernyataan yang dibacakan oleh Ketua PRD Wilayah Timika bahwa “kami Knpb dan Prd Wilayah Timika menilai 52 tahun Wilayah Papua Barat terus di isolasikan oleh pemerintah Rebuplik Indonesia dari Pantauan dunia dan Masyarakat Internasional Pemerintah terus membungkam ruang demokrasi di Papua dan pembatasan terhadap jurnalis asing, lembaga lembaga kemanusiaan maupun LSM yang bergerak sebagai pemerhati kemanusiaan juga dibatasi.

Hal ini dilakukan oleh pemerintah Indonesia untuk menutupi kejahatan Negara di Papua Barat selama 52 tahun lebih pelanggaran HAM, wilayah Papua Barat tidak pernah luput dari, Pembunuhan, pemerkosaan, permpasan, penagkapan, penyiksaan, Pemenjaraan dan diskriminasi rasial dan kejahatan lainya yang dilakukan oleh Negara dari tahun ke tahun terus terjadi di negeri ini.

Pembungkaman Ruang demokrasi pembatasan terhadap wartawan Asing dan lembaga kemanusian lainya untuk mengujugi wilayah Papua Barat, upayah ini dilakukan untuk mengisolasi wilayah Papua Barat dari pantauaan mata masyarakat internasional.

Hal ini telah terbukti dengan penagkapan dua wartawan di wamena pada tanggal 6 Agustus 2014 lalu. Militer Indonesia menangkap dua wartawan Perancis yang mencoba ekspos ke dunia internasional tentang apa yang terjadi di Papua Barat melalui filem dokumenter. Namun dua wartawan asal Prancic Thomas Dandois, Valentine Bourrat tersebut ditangkap oleh polisi dan sementara masih di tahan di Jayapura.

5. KNPB WILAYAH PAKPAK
KNPB PakPak News: Dalam ranggka aksi solidaritas Bangsa Papua Barat terhadap pembebasan dua jurnalis asal Prancis KNPB Pakpak melakukan aksi. Aksi ini dipusatkan di Kokas Gunung yang dilakukan dengan long march dari sekretariat KNPB sektor Kramomonga menuju sekretariat komisi adat PRD Pakpak di Mamur Rayon Kokas Gunug. Dalam orasinya ketua KNPB menghimbau kepada Presiden SBY agar menghormati janjinya kepada kominitas internasional terkait demorasi dan HAM di Indonesi kususnya Papua barat dan bukan terus melakukan pencitraan di berbagai forum menjelang akhir massa jabatannya. Karena itu rakyat Papu Barat menyatakan:

1. Kami rakyat Bangsa Papua Barat mendesak kepda Pemerintah Indonesia Segera membebaskan dua wartawan asing asal prancis Thomas Dandois, Valentine Bourrat, tanpa syarat

2. Segera hentikan prose hukum terhadap dua wartawan asing asal prancis Thomas Charles Dandois dan Loise Maria Vallentine Bauratt.

3. Pemerintah Indonesia segera hentikan Isolasi dan blokade wilayah Papua Papua Barat dari Pantauan Jurnalis Asing dan lembaga-lembaga kemanusiaan dan masyarakat internasional di Papua Barat

4. Kami Bangsa Papua Barat mendesak agara Pelopor Khusus PBB segera Masuk ke Untuk melihat secara langsung apa yang terjadi di Papua Barat

5. Pemerintah Indonesia segera membuka akses Bagi Media asing atau jurnali internasional secara bebas Masuk ke Papua .

6. Pemerintah SBY dan Jakarta tidak menjadikan isu referendum dan darah rakyat Papua Barat sebagai sapih perah dan bargening pada konflik kekuasaan di Senayan

Aksi yang dilakukan Jam 3 sore waktu Papua Barat di tutup dengan doa dan kopi bersama jam 6 soreh. 

6. KNPB WILAYAH NABIRE
Knpb Nabire Mediasi Ratusan Masa Aksi Menuntut Bebaskan Dua Wartawan Internasional
Nabire_knpb – Komite Nasional Papua Barat (KNPB) Wilayah Nabire, Senin (13/10/2013) hari ini menggelar aksi demo damai di Taman Bunga Oyehe Nabire (Eks Kantor DPRD Nabire). Aksi demo digelar dalam rangka mengeluarkan dua wartawan internasional yang ditahan di wamena pada tanggal 16 agustus 2014 atas nama dua wartawan asal prancis Thomas Dandois, Valentine Bourrat.

KRONOLOGI
Massa yang di Mediasi oleh KNPB Wilaya Nabire mulai bergerak di tiga titik yang sudah di tentukan Yakni Sriwini Depan RSUD dibawah korlap Yakop, dan Step Pigai. Kali Bobo, Depan Kampus Uswim dibawah Korlap Alex Pigai. Dan Depan Pasar Karang tumaritis dibawah korlap Agus Tebai dan Yafet Pigai pada jam 07;00 pagi Wpb.

TITIK KUMPUL SRIWINI
Titik kumpul yang sudah ditetapkan disiriwini di bawah Korlap Yakop dan Step di bubarkan keamanan negara indonesia pada jam 08;00 Wpb dan diambil alih tempat oleh keamanan negara indonesia, hingga massa dari sriwini lansung menuju titik akhir takni Taman Phalawan Bangsa Papua barat.

TITIK KUMPUL KALI BOBO
Titik kumpul yang ditetapkan di Kali Bobo depan Kampus Uswim dibawah Korlap Alex Pigai dihadang oleh Polisi menggunakan satu truk namun penanggung jawab Aksi Ketua KNPB Sadrak Kudiai yang sudah berada di tempat lansung negoasi dengan pihak keamana hingga situasi yang tadinya panas meredah. Setelah beberap selang waktu kemudian mewakili Kampus Uswis Yakni Dekan 3............?. bersama Pihak keamanan mendatangi massa aksi mahasiswa Uswim Yang dimediasi KNPB.

Kepolisian Nabire yang masuk dalam kampus Uswim dan memanggil dekan 3 Uswin lalu mendatangi massa aksi. Setibah di depan massa aksi kepolisian dan dekan 3 kampus uswim negosiasi dengan pihak penanggung jawab aksi yakni Ketua KNPB Sadrak Kudiai. Korlap Kali Bobo Alex Pigai bersama anggota KNPB Anipa Pigai, Jerry Tebai. Setelah negosiasi selesai Aksi damai Yang dimediasi oleh KNPB Berjalam lancar. Massa Aksi yang tergabung dalam KNPB mulai star dari Depan uswim jam 09;20 Wpb. Dalam perjalan massa aksi berjalan lancar tampa ada masalah dan di kawal polisi menggunakan 2 truk dari belakan massa aksi, dan satu mibil patroli didepan. Massa aksi yang Longmars dari kali bobo berjalan lancar dalam perjalanan hingga tiba depan tugu cendreasi pada jam 10;10 Wpb dan melakukan orasi-orasi depan tugu sambil tunggu massa aksi dari pasar karang tumaritis.

TITIK KUMPUL KARANG TUMARITIS
Massa aksi mulai berkumpul dipasar karang tumaritis pada jam 06;00 Wpb, Korlap Agus Tebai dan Yafet Keiya mulai tiba menggunakan mobil komanda dan dua buah bendera perlawanan KNPB pada jam 07;00 Wpb. Selang beberapa menit orasi berlansung, TNI 753 menggunakan Mobil patroli dengan alat negara lengkap memarkir mobil depan massa aksi. Setelah beberapa menit kemudian yakni pada jam 07;50 kepolisian menggunakan 2 truk tiba tampat aksi, namun berjalan seperti biasa tidak ada kotro versi. Pada jam 09;40 Wpb massa dari pasar karang mulai star longmars menuju titik akhir yakni taman Phalawan bangsa papua barat. Massa Aksi di kawal Polisi menggunakan 3 truk dan 1 mobil blakos penuh dengan Polisi dari belakang massa aksi. Dan 2 extrada penuh dengan densusu 88 di depan massa aksi. Tidak ada kekacauan, massa berjalan menggunakan garis komando dengan tertip hingga tiba di Tugu cedrewasi Pada jam 11;40 Wpb dan bergabung dengan massa aksi dari Kali Bobo.

Setelah tiba di depan Taman Phalawan Bangsa Papua Barat, Massa aksi lansung duduk di depan taman Phalawan dan beberapa orasi berlansung. Beberapa menit kemudian Kepolisian memaksa massa aksi masuk dalam Taman Phalawan bangsa papua barat.

Setelah paksaan kepolisian itu dilihat oleh Ketua KNPB, katua KNPB mengatakan “Kami tidak Masuk samping dalam Kami akan Menyampaikan Pendapat di arus jalan depan taman Phalawwan kami”, Namun kepolisian terus memaksa massa aksi untuk masuk ke dalam, dengan paksaan kepolisian yang menggunakan barat lengkap tersebut Korlap Agus Tebai Mengarakan Massa masuk dalam Taman Phalawan bangsa papua pada jam 11.00 Wpb Orasi demi orasi politik berlangsung, di bawah terik mentari, dam alam yang manjadi saksi bisu.

Aksi berjalan lancar walaupun ada pengawalan ketat dari pihak keamana kolonial indonesia, aksi berjalan lancar dan bubar Pada jam 02;00 Wpb.

7. KNPB WILAYAH YAHUKIMO
Ribuan Rakyat di Yahukimo menghadiri dalam Aksi Menuntut Pembebasan Wartawan Asing Thomas dan Vallentinne

Sesuai dengan rencana sebelumnya KNPB wilayah yahukimo memediasi Rakyat di Yahukimo mengadakan aksi demo damai di lapangan kantor bupati lama. Berdasarkan surat pemberitahuan yang dilajangkan oleh KNPB ke pihak polres yahukimo bahwa pada hari ini tanggal 13 Oktober 2014, akan melakukan aksi demo damai untuk mendesak pemerintah Indonesia membebaskan dua wartawan asing asal prancis yang ditangkap pada tanggal 6 agustus lalu.

Berdasarkan hal tersebut pada tanggal 13 Oktober 2014, KNPB bersama rakyat di yahulimo mengadakan aksi, pada pukul 09.00 Masa berkumpul di dua titik yaitu di jalan gunung dan di pertokoan kota dekai, kemudian masa berkabung dilapagan kantor bupati lama pada pukul 12.30 WPB.

Setelah ribuan rakyat kumpul mengadakan aksi demo damai tersebut dihadiri oleh ribuan rakyat, selama aksi berlangsung melakukan orasi-orasi dan yel-yel medesak pemerintah Indonesia bebaskan dua jurnalis asing asal perancis Thomas Dandois dan Vallentinne Bauratt. Beberapa pernyataan sikap yang disampaian adalah :

KNPB Rakyat yahukimo mendesak pemerintah Indonesia membebaskan Dua jurnalis asing dan hetikan proses Hukum; Pemerintah Indonesia segera membuka akses secara bebas untuk meliput wilayah west Papua, Pemerintah Indonesia hentikan isolasi wilayah west papua dari pantauan masyarakat internasional dan Pelopor khusus PBB dan lembaga kemanusiaan lainya segera masuk ke papua.

KNPB Yahukimo : Erius Suhuniap

8. KNPB WILAYAH KAIMANA
KEGIATAN AKSI DEMO DAMAI DENGAN TUNTUTAN PEMBEBASAN DUA WARTAWAN INTERNASIONAL ASAL PRANCIS

Menyikapi surat arahan KNPB Pusat tentang Aksi Demo Damai dengan isu tuntutan pembebasan Wartawan Asing asal Prancis yang ditahan oleh Pemerintah Indonesia (Pihak Imigrasi). Pelaksanaan Aksi demo damai yang berlangsung mulai jam 09.00 dengan rute titik kumpul utama ditaman kota Kaimana ini dibubarkan secara paksa oleh Pihak Kepolisian Resor Kaimana. proses pembubaran oleh Polisi ini beralasan bahwa, kegiatan ini tidak diberi ijin oleh Kapolres Kaimana, sehingga semua atribut dan perlengkapan aksi disita oleh pihak kepolisian republik Indonesia resor Kaimana.:

Kronologis Aksi Demo Damai Longmars Pembebasan Jurnalis Internasional Acal Prancis tersebut dipusatkan di Komplek Sekretarit KNPB & PRD Kaimana Titik Kmpul Utama Taman Kota Kaimana,pada pukul 09.00 – Selesai Dalam aksi demo ini polisi menyita atribut demo yang dibawa oleh Niko Nauw anggota KNPB Atribut yang di sita 2 Bendera KNPB, 5 Pamplet Bergambar 2 Wartwan Prancis, 1 spanduk Bertulisan PEMERINTAH INDONESIA SEGERA BEBASKAN DUA WARTAWAN PRANCIS Mr. THOMAS A. DANDOIS & Ms. L.M. VALENTINE BAURATT

Pelaksanaan kegiatan Aksi demo Damai yang di mediasi oleh KNPB Kaimana sesuai dengan arahan nasional KNPB Pusat hari ini tanggal 13 Oktober 2014 mendapat kecaman oleh pihak TNI/Polri Kaimana. Aksi yang berlangsung pada pukul 09.00 pagi tadi berlangsung ricuh.

Kepolisian Resort Kaimana Menggunkan 1 Mobil Patroli dan 2 buah dalmas masuk ke tempat star kegaitan di taman Kota. Masa aksi yang dipimpin ol,eh KNPB Kaiaman menggunakan 1 buah mobil komando dan 2 buah kendaran angkutan kota ini di jemput dengan suatu tindakan intimidasi oleh Pisak Kepolisan Resort Kaimana. 

Dalam persitiwa itu, semua atribut demo yang dimuat pada mobil komado Kegiatan disita oleh Pihak Keamanan Resort Kaimana. Meskipun mendapat tekanan, masa aksi tetap siap untuk melakukan aksi longmars menuju tempat kegiatan di Komplek Sekretariat KNPB & PRD Kaimana.

Pada saat masa ingin melakukan aksi, Kepolisian Resort kaimana mengahalangi dengan mengepung masa aksi, dan melakukan adu argumentasi dengan masa. Dalam proses argumentasi ini, salah satu dari anggota KNPB Kaimana dikopeng oleh seorang anggota Polantas yang sempat emosi saat berargumentasi dengan Masa. 

Melihat tingginya volume perdebatan antara masa dengan Polri, Wakil Ketua Parlemen Rakyat Daerah Kaimana Yefta Jitmau berdiri dihadapan Pihak Kepolisian Kaimana untuk mengamankan situasi.

Dalam perbincangan berlangsung, bapak Yefta Jitmau Wakil Ketua PRD Kaimana mengatakan, aksi yang kami lakukan KNPB hari ini adalah Aksi Demo Damai sehingga tidak boleh menghalangi.

Menanggapi Pembicaraan dari Wakil Ketua Parlemen, Pihak Kepolisian meminta agar Masa Kembali dan lakukan aksi di tempat kegiatan, sehingga Polisi mengarahkan masa menggunakan 2 buah Dalmas menuju ke tempat kegiatan di sekretarit.

Setibanya si komplek sekretarit, Masa meminta waktu kepada pihak kepolisian untuk menesuskan maksud kegiatan kepada Pimpinan Polda Papua dan Pemerintah Indonesia untuk membebaskan dua Wartawan Prancis.

Dalam pembicaraan di depan komplek sekretariat KNPB dan Parlemen, masa aksi tidak lagi diberi kesempatan untuk melakukan aksi karena atribut kegiatan telah di sita.
Dalam kesempatan itu juga, Polisi bersama Pihak Pemda Kaimana ingin melakukan pemeriksaan KTP dengan alasan ingin mengetahui siapa yang bukan orang asli kaimana. Menanggapi hal itu, masa menolak dan meminta kalau untuk mencari waktu tertentu yang dapat digunakan untuk melakukan pemeriksaan penduduk. Dan untuk pemeriksaan KTP, masa meminta agar pemeriksaan itu dilakukan untuk semua Rakyat yang ada dikaimana. Sehingga dengan penuh kekesalan, masa serta KNPB dan PRD melakukan doa di sekretarit. Selepas doa, beberapa penyampaian dikakukan oleh Ketua KNPB Kaimana dan Wakil Ketua Parlemen Daerah Kaimana.

Pada saat masa mendengarkan arahan atau penyampaian dari Ketua KNPB dan Wakil Ketua PRD Kaimana, masa di datangi Ketua Dewan Adat Papua (DAP) Wilayah Kaimana Harun Sabuku dikawal oleh TNI/Polri dengan maksud tertentu. Menyikapi kedatangan Ketua Dewan Adat Kaimana, Masa KNPB, PRD dan Juga Rakyat mengusir ketua Dewan adat Kaimana secara Keras.

Masa mengatakan ini bukan Kantor Dewan Adat, Kami tidak Punya urusan dengan dewan adat, Bapak silakan keluar dari sini (Sekretariat)” ungkap masa dengan kasar mengusir ketua dewan adat sehingga Ketua Dewan adat keluar dari secretariat KNPB & PRD Kaimana. Selanjutnya karena masa tidak mendapat ruang untuk melakukan kegiatan, masa melakukan Doa Bersama di sekretarit dan bubar dengan aman.

Demikian laporan kegiatan Aks Pembebasan Jurnalis yang mendapat hambatan karena penekanan dari pihak TNI/Polri Kaimana.

Kaimana, 13 September 2014
KNPB KAIMANA
BOMBERAI - WEST PAPUA
TTD
K E T U A
RUBEN FURAY
Demikian laporan sementara aksi Nasional pembebasan Dua wartawan asal Perancis, ada delapan wilayah telah mengadakan aksi demo damai, laporan lengkap dan foto akan menyusul kemudian, mengigat jaringan internet tidak memungginkan.
ONES SUHUNIAP
KNPB pusat
Posted in: | Monday, October 13, 2014

Music (Suara Kriting)

Followers